Ubud Writers & Readers Festival (UWRF) ke 19 Kamis ini, dibuka 27 Oktober selama empat hari. UWRF menyatukan talenta sastra lokal dan internasional terbaik untuk program 2022 sambil menyoroti perannya sebagai penyemangat untuk beragam debat dan pertukaran antar budaya yang dinamis.

Festival sastra terbesar di Asia Tenggara ini akan menjadi tuan rumah bagi lebih dari 200 acara langsung. Panelis terkenal termasuk Carla Power, Tim Baker, Audrey Magee, Sequoia Nagamatsu, Kylie Moore-Gilbert dan Osman Yousefzada. UWRF22 juga menyambut jajaran penulis dan seniman Indonesia terkemuka, termasuk penulis dan jurnalis Putu Oka Sukanta, sutradara film Kamila Andini, novelis Ahmad Fuadi dan musisi Rara Sekar.

Dr. Drs I Ketut Suardana,M.Fil.H, Ketua Yayasan Mudra Swari Saraswati, mengatakan, “Sudah lebih dari tiga tahun saya membuka festival ini dalam kondisi yang menguntungkan. Saya sangat senang bahwa komunitas penulis dan pembaca akhirnya dapat bersatu kembali di sini di Ubud dan menikmati buku, cerita, dan ide dengan tema Uniting Humanity, yang mencerminkan begitu banyak semangat Festival. Ini adalah acara yang sangat beragam yang menghubungkan orang-orang.”

Dr. Drs I Ketut Suardana,M.Fil.H
Festival akan menawarkan serangkaian diskusi panel yang mencerminkan tema tahun ini dan mengangkat suara mereka yang terkena dampak tindakan penganiayaan, konflik dan pelanggaran hak asasi manusia. Sorotan termasuk Perang di Ukraina, diskusi yang menampilkan penulis Ukraina Oksana Maksymchwk dan Maz Rosochinsky, tentang efek riak seismik perang di dunia pasca-covid kita, dan Uniting Humanity: Poetry Of Peace, malam yang kuat dari kata-kata yang diucapkan, mendongeng dan hikmah dalam doa perdamaian.

Janet DeNeefe, Direktur dan Pendiri Festival mengatakan, “Kami tidak dapat mengabaikan invasi ke Ukraina karena dampak globalnya yang sangat besar. Gagasan Poetry for Peace, menyatukan penulis dan seniman, mencerminkan cara Festival selalu beroperasi”, menambahkan, “kami ingin melampaui harapan dengan program kami yang semakin beragam yang bertujuan untuk menginformasikan dan menyenangkan penonton kami.”

Sebagai bagian dari edisi ke-19, Festival juga akan menghadirkan berbagai acara yang mengeksplorasi banyak aspek dari berbagai budaya dan perspektif untuk menciptakan pemahaman yang lebih dalam dan saling menghormati. Ini termasuk diskusi langsung dengan aktivis Inggris dan seniman interdisipliner Osman Yousefzada, yang akan berbagi dari buku pertamanya tentang trauma yang dia timbulkan dari migrasi, rasisme, dan kemiskinan di Inggris selama beberapa dekade terakhir. “Tema menyatukan umat manusia melalui dialog tentang dualitas dan rasa memiliki kita penting untuk karya dan tulisan saya dan dapat berpartisipasi dalam Festival ini dengan pemikir dan penulis lain adalah suatu kegembiraan”, kata Osman.

Dari kiri ke kanan: Tim Baker, Osman Yousefzada dan Janet DeNeefe
Jurnalis dan novelis Papua, Aprila Wayar juga akan tampil sebagai bagian dari program utama tahun ini untuk membahas taktik kreatif yang ia kembangkan untuk meningkatkan literasi di Indonesia Timur dan untuk meningkatkan keyakinan pada konsep sastra sebagai kendaraan perubahan di seluruh dunia. tanah air. “Saya berharap Festival tahun ini akan menandai kebangkitan sastra dan dunia literasi di Indonesia, serta dunia pasca-Covid yang lebih kuat, kata Wayar.

Program Festival akan dilanjutkan dengan diskusi dengan penulis Australia Tim Baker tentang bagaimana menulis dapat menjadi katarsis yang mendalam dan membantu kita memahami hidup kita, hubungan kita dan diri kita sendiri dalam menghadapi trauma. Tentang buku barunya Patting the Shark, di mana ia melakukan perjalanan kembali dari diagnosis kanker prostat stadium 4, ia berkata: “Bali dan Ubud khususnya terasa seperti tempat yang tepat untuk berbicara tentang menulis sebagai katarsis karena pengalaman berada di sini adalah penyembuhan yang begitu dalam. Salah satu alasan saya sangat bersemangat untuk datang ke Ubud untuk membahas buku saya adalah karena orang Bali memahami kesehatan, pikiran, tubuh, dan jiwa secara holistik, jadi saya merasa berada dalam lingkungan yang sangat mendukung untuk membicarakan masalah yang seringkali sensitif dan sensitif ini. ”

Rara Sekar dan Tim Baker
Acara di luar program utama juga menjanjikan banyak inspirasi. Akan ada sesi puisi, makan siang sastra, makan malam meja panjang, tur jalan kaki melalui sawah dan desa, peluncuran buku, pesta koktail, dan pertunjukan musik. Di taman permakultur Mana Earthly Paradise, acara spesial dengan musisi Indonesia yang sedang naik daun, Rara Sekar, akan menjadi kesempatan langka untuk menyaksikan pertunjukan proyek musik solo terbarunya di tengah taman. “Saya selalu berusaha untuk menjaga hubungan positif dengan diri saya, masyarakat dan alam dengan tetap menjaga kesadaran perseptif dan reflektif dimanapun saya bekerja”, ujar Rara.

Janet DeNeefe menambahkan, “Sebagai Festival Sastra terbesar di Asia Tenggara, reputasi nasional dan internasional kami memungkinkan kami untuk membawa nama-nama terkenal ke Bali dan peran kami menyediakan platform yang diperlukan bagi bakat sastra yang sedang naik daun untuk berkembang. UWRF adalah festival yang penuh karakter dan kedalaman, dan setelah 19 tahun, ini adalah ambisi yang saya yakin akan kami wujudkan.”