• Jum. Sep 24th, 2021

PERAN PEKERJAAN SOSIAL dan HAK UNIVERSAL ATAS PERLINDUNGAN SOSIAL

Analisis pekerjaan sosial tidak hanya mempertimbangkan masalah yang muncul dari individu tetapi juga mempertimbangkannya dalam konteks keluarga dan komunitas di mana orang tersebut tinggal. Oleh karena itu, titik awal bagi pekerja sosial adalah struktur keluarga dan komunitas. Mereka perlu diakui sebagai fondasi di mana semua aspek perlindungan sosial harus dibangun.

Namun terlalu sering sistem perlindungan sosial top-down dan kebijakan pemerintah mengabaikan keluarga dan komunitas. Mereka secara tidak sengaja mengganti sistem perawatan organik ini dengan program yang seiring waktu, melucuti pengetahuan dan kebijaksanaan antargenerasi yang telah mendukung kesejahteraan mereka begitu lama.

Tentu saja ada batasan tentang apa yang dapat ditawarkan oleh keluarga dan komunitas dan kewajiban bagi negara atau struktur pemerintahan untuk menyediakan layanan sosial guna menyediakan layanan khusus yang meningkatkan kesejahteraan masyarakat secara keseluruhan melalui kerja yang saling melengkapi dengan kebutuhan komunitas dan peningkatan kapasitas komunitas.

Yang penting dari perspektif praktisi pekerjaan sosial akar rumput adalah bahwa sistem perlindungan sosial tidak menggantikan tanggung jawab keluarga dan masyarakat sebagai pelindung pertama. Sebaliknya, sistem perlindungan sosial memberikan lebih dari sekadar akses ke bantuan keuangan dan medis yang terbatas. Mereka menjadi platform untuk memungkinkan orang memahami hak-hak mereka dan belajar bagaimana membentuk lingkungan mereka secara demokratis menjadi lebih baik.

Pekerja sosial percaya bahwa perlindungan sosial harus transformasional, dibangun dari kebutuhan nyata semua orang dan perwujudan hak-hak semua orang. Terlalu sering perlindungan sosial dilihat sebagai solusi “ujung pipa”, ketika semua yang lain menjadi tidak beres, dan pasar tenaga kerja dan ekonomi telah gagal. Padahal dari perspektif profesi, perlindungan sosial yang transformatif harus membawa perubahan dalam segala cara hidup.

Profesi pekerjaan sosial melihat potensi perlindungan sosial untuk membawa perubahan dalam ekonomi, demokrasi dan mengatasi ketidaksetaraan. Kami menganjurkan dengan orang lain bahwa diperlukan konsepsi baru tentang perlindungan sosial. Ini harus fokus pada pelestarian masyarakat dan hubungan sosial, mempromosikan integrasi sosial, dan membuat hubungan di antara orang-orang serasi mungkin. Ini harus mencerminkan kebutuhan untuk membangun matriks kompleks peningkatan kapasitas masyarakat untuk mempertahankan masyarakat yang kohesif.

Dari pengalaman praktik profesional kami, kami menemukan bahwa orang tidak ingin berada di tangan sistem perawatan sosial yang melemahkan, yang merusak sarana organik komunitas mereka untuk membantu satu sama lain. Orang-orang yang menggunakan layanan sosial dan mereka yang mencoba mengaksesnya menginginkan keadilan: lapangan bermain yang setara dan kesempatan yang sama untuk sukses. Mereka ingin suara mereka didengar dan memiliki pengaruh atas kehidupan mereka sendiri.

Perlindungan sosial yang dibangun di atas keterlibatan masyarakat dan hak asasi manusia juga akan lebih dari sekadar keuntungan ekonomi. Ini akan mengarah pada keberlanjutan dan keamanan. Lanjut