Kam. Apr 22nd, 2021

Superintelligence mengajukan pertanyaan: Apa yang terjadi ketika mesin melampaui manusia dalam kecerdasan umum? Akankah agen buatan menyelamatkan atau menghancurkan kita? Nick Bostrom meletakkan dasar untuk memahami masa depan umat manusia dan kehidupan cerdas.

Otak manusia memiliki beberapa kemampuan yang tidak dimiliki otak hewan lain. Karena kemampuan khas inilah spesies kita berutang pada posisi dominannya. Jika otak mesin melampaui otak manusia dalam kecerdasan umum, maka kecerdasan super baru ini bisa menjadi sangat kuat – mungkin di luar kendali kita. Karena nasib gorila sekarang lebih bergantung pada manusia daripada spesies itu sendiri, nasib manusia juga bergantung pada tindakan mesin superintelligence.

Tapi kita punya satu keuntungan: kita harus mengambil langkah pertama. Apakah mungkin untuk membuat benih Artificial Intelligence, untuk merekayasa kondisi awal sehingga ledakan intelijen dapat bertahan? Bagaimana seseorang bisa mencapai ledakan terkontrol?

Buku yang sangat ambisius dan orisinal ini memecah jalur luas medan intelektual yang sulit. Setelah perjalanan yang sangat mengasyikkan yang membawa kita ke batas pemikiran tentang kondisi manusia dan masa depan kehidupan berakal, kita menemukan dalam karya Nick Bostrom tidak kurang dari rekonseptualisasi tugas penting zaman kita.

Super Intelejen juga judul Film laris yang dirilis bulan November 2020. Kompas.com dan Wikipedia menulis bahwa film ini tayang dalam durasi 106 menit, film Superintelligenceberkisah tentang wanita bernama Carol Peters (Melissa McCarthy). Delapan tahun silam, ia memutuskan untuk meninggalkan pekerjaanya di Yahoo dan memilih melakukan kebaikan di dunia. … Sesekali, Carol juga melamar pekerjaan di sebuah perusahaan start-up.